Mengapa Beberapa Wanita Meninggalkan Melahirkan dengan Sakit Kepala Terburuk dalam Hidup Mereka

Epidural adalah prosedur umum selama persalinan. Di AS sekitar 70% wanita menerima epidural untuk meringankan rasa sakit persalinan. Meskipun epidural umum, mereka sama sekali tidak sederhana. Prosedur ini melibatkan penyisipan jarum besar ke tulang belakang, di dekat lapisan halus sumsum tulang belakang, di mana obat nyeri dapat diberikan secara langsung.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Sayangnya, komplikasi dari epidural juga relatif umum. Epidural sering dilakukan selama kondisi yang relatif penuh tekanan, dengan wanita sering membuat keputusan saat kesakitan, dan menerima prosedur dalam pengaturan yang sempit dan tidak nyaman. Selain itu, epidural masih merupakan prosedur yang dilakukan dengan cara merasakan, artinya tidak ada teknik pencitraan yang diterima yang dapat memastikan penempatan jarum yang akurat. Sebagai gantinya, ahli anestesi sering memperkirakan kedalaman yang dibutuhkan untuk memasukkan jarum, dan merasakan lintasan melalui ligamen keras yang menandakan kedekatan jarum dengan sumsum tulang belakang.

Akibatnya, sebagian wanita yang tidak beruntung mengalami sakit kepala yang unik dan sangat menyakitkan segera setelah menerima epidural. Sakit kepala ini disebabkan oleh tusukan yang tidak disengaja pada lapisan luar sumsum tulang belakang, yang mengakibatkan kebocoran cairan serebrospinal ke ruang sekitarnya.

Artikel ini akan membahas apa yang diketahui tentang sakit kepala dural, dan menawarkan wawasan tentang perawatan wanita yang mengalaminya.
Rasa Sakit Melahirkan

Melahirkan menyajikan koktail dari beberapa sensasi paling menyakitkan yang bisa dirasakan tubuh.

Semua bentuk rasa sakit yang timbul dari peregangan – dan sering robek – otot, kulit dan tulang rawan mengirimkan sinyal rasa sakit di sepanjang saraf yang akhirnya berkumpul di bagian belakang sumsum tulang belakang dalam struktur yang disebut akar saraf sensorik.

Epidural melibatkan penyisipan jarum besar langsung ke ruang di sekitar akar saraf sensorik. Anestesi menghentikan penembakan saraf ini, dan mengganggu sinyal dari mencapai otak di mana ia akan dianggap sebagai rasa sakit. Kateter fleksibel dibiarkan di tempatnya selama durasi persalinan, di mana anestesi terus menerus dikirim ke ruang epidural.

Agar epidural bekerja dengan benar, jarum yang dimasukkan melalui punggung ibu yang melahirkan harus segera mencapai titik di luar lapisan luar meningen yang keras yang disebut dura mater. Di sini anestesi lokal dapat langsung menghubungi akar saraf sensorik yang terlibat dalam sinyal nyeri.

Sakit Kepala Dural

Jarum epidural yang dimasukkan ke dalam dengan tidak tepat berisiko menusuk lapisan luar meningen. Setelah tertusuk, cairan serebrospinal, yang menahan otak dan tulang belakang, dapat bocor ke dalam ruang epidural. Ukuran tusukan menentukan berapa banyak cairan yang keluar dari meningen.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Saat cairan serebrospinal keluar, otak dibiarkan sedikit melorot di dalam rongga tengkorak. Ini meregangkan proyeksi seperti jaring laba-laba di dalam materi arachnoid yang disebut vena penghubung, yang menyebabkan rasa sakit yang hebat.

Sakit kepala dural memiliki presentasi yang sangat spesifik. Gejala cenderung muncul dalam 48 jam pertama setelah lahir, tetapi mungkin tertunda selama 2 minggu. Temuan paling spesifik adalah sakit kepala yang diperparah dengan duduk atau berdiri. Apa pun yang meningkatkan tekanan intrakranial seperti mengejan atau batuk akan memperburuk sakit kepala dural. Wanita juga mungkin mengalami telinga penuh, kehilangan pendengaran, mual atau kejang dalam beberapa kasus yang jarang terjadi.

Pengobatan Sakit Kepala Dural

Masa tak lama setelah melahirkan seharusnya menjadi masa istirahat, penyesuaian, dan kegembiraan atas kedatangan anak yang telah Anda tunggu-tunggu selama setahun untuk bertemu. Bagi ibu baru, periode ini sering kali merupakan pusaran emosi, rasa sakit, dan pemulihan, ditambah dengan tekanan mendadak untuk menyesuaikan diri dengan tantangan baru menjadi orang tua seperti kurang tidur dan menyusui.

Semua ibu baru, apakah anak mereka dilahirkan melalui operasi caesar (c-section) atau persalinan pervaginam, mengalami rasa sakit yang signifikan terkait dengan periode postpartum.

Sakit kepala dural menambah rasa sakit dan kecacatan yang signifikan pada periode postpartum. Di luar itu, sakit kepala dural telah dikaitkan dengan peningkatan depresi pascamelahirkan, gangguan stres pasca-trauma dan sakit kepala kronis.

Perawatan Konservatif

Banyak wanita yang diduga mengalami sakit kepala dural diobati dengan terapi konservatif seperti tirah baring dan obat-obatan.

Kafein telah ditemukan berguna dalam mengurangi gejala sakit kepala. Data di balik kafein terbatas, tetapi beberapa penelitian telah menemukan pengurangan keparahan sakit kepala. Mekanisme efek kafein pada sakit kepala dural tidak sepenuhnya dipahami, tetapi mungkin dikaitkan dengan efek vasokonstriksi pada pembuluh darah di otak.